Sunday, October 19, 2008

LIFE WITHOUT A REALITY,WITHOUT AN ERASER

HIDUP YANG TAK REAL,TANPA CHECK DAN BALANCE

Dah habis puasa sebulan,dah habis puasa 6 hari.Jentera dalam badan sudah mendapat tip-topnya.Direhatkan dari kerja berat selama 36 hari Enjinnya cukup selesa,selepas disiksa sebelas bulan kerja paksa.Nafsu makan dapat dikontrol pada siang hari.Nafsu batin dapat dilatih dengan ibadat2 malam terutamanya sembahyang teraweh.Cukup cantik peribadi manusia ketika itu,cukup tenang peribadi manusia tanpa gangguan syaitan selama sebulan.Syaitan diberkas,manusia mendapat semula nilai kemanusiaan.Mula rajin bersedekah,beribadat,membaca Al-Quran dan kerja2 lainnya yang comel2 belaka.Kembali manusia ke martabat kemanusiaan.Hilang unsur2 kebinatangan.Ada rasa sedikit ingatkan pada mati,pada hari akhirat,pada balasan baik dan buruknya.

Itulah edahnya,kerana selepas hari lebaran,kegelojohan manusia melayan nafsu makan mendapat pick-up baru.Dipecutnya ke top gear,dibelasah apa saja yang lalu dan dihidangkan di atas meja.Bujur lalu,melintang patah.Mereka ganyang sehabis2nya.Mereka kedharah ( makan kedharah ) sepuas2nya.Mereka belahap sehingga tersumbat kerongkongan.

Pesta sambutan raya berterusan,mungkin sampai keakhir bulan Syawal nanti.Tak puas2 dengan juadah yang sama, walaupun beraneka jenisnya.Pi lah tengok di mana saja.Ketupat,lemang,kek2 yang tak menjaminkan kesihatan badan.Air2 manisan dan pewarna2nya juga menggamit pelbagai masalah pada diri.Semuanya dijamah tanpa rasa hirau dan takut.Ingatlah pesanan Nabi saw ,’Penyakit bermula di perut’.Ketika berbuka puasa dimulakan dengan korma.Cukup patuh pada pesanan Nabi saw.Peribadi Rasulullah adalah ikutan kita.Tapi takkan nak ikut ketika berbuka saja.Ketika Ramadhan saja.Lepas itu entah kemana pula ikutan kita.Kita berpesta dengan jamuan dan makanan dengan begitu belahap sekali.Tak salah menjamu orang.Tak salah memberi orang makan.Tak salah.Tapi ada caranya,tapi ada kaedahnya.Ada cara dan kaedah yang Nabi saw ajarkan.Kita ikut cara Nabi saw.Hadis2 Nabi banyak membicarakan tentang makan dan jamuan.Sama saja kalau kita ikut Al Shafie atau Al Ghazali.Tapi sudahkah dijumpai Al Shafie dan Al Ghazali yang di cari ? Jangan nak ingatkan Nabi saw , Al Shafie dan Al Ghazali pun sudah kita lupakan…..begitulah hapraknya sesetengahnya manusia.

Berwaspadalah,ingat2lah,hubaya2 kerana syaitan dah bebas dari ikatan.Kita mudah ditipunya.Dan memang pun dia dah berjanji dengan Allah hendak menipu semua anak Adam sampai ke hari kiamat.Kecuali yang bertaqwa saja dapat menyelamatkan diri dari godaan syaitan.Kursus Diploma of Satan ( sila rojok post aku yang dulu di atas tajuk yang sama ) akan mula merekrut pelatih2 barunya,dan sekaligus mengumpul yang lama untuk konvokesyen di serata tempat maksiat.Aduhai manusia , kitalah kalifah di bumi, dan kitalah yang harus bertugas memalingkan muka manusia dari godaan syaitan..

POHON ALLAH LINDUNGI DARI SYAITAN YANG DIREJAM.

2 comments:

tajau singa raja said...

check n balance yang membina ok tapi yang sampai merosakkan imej negara, zero point

NGINAP SRENGENGE said...

Wahai tajau singa raja,depa kata tak pernah rosakkan negara. Membangunkan negara konon.No reality at all...minus zero point.