Tuesday, February 9, 2010

STILL MUCH LOVED


KU MULAI DAN KU SUDAHI


Dengan Nama Allah, 99 semuanya.

Ku mulai dengan tawa dan senyum,

Bagaimana kadang2 aku tak mengerti,tapi aku suka.Tak terasa menderita.Mungkin kerana aku mengikut hati,tak ikut fakta,tak ikut logika.Justeru membuatkan matahati jadi buta.Hati termeteri duka-nestapa.Sebenarnya kita inheritage,dari Adam dan Hawa , bukannya evolusion dari berok dan kera. Tapi mengapa ya , kita sebegini guflahnya. Tak tentu hala,membolot segala kepuraan dan yang berunsur kedurjanaan.


Dulu kita merobohkan Kota Melaka.Portugis datang dengan 2 biji mata.Kita lari berjawatkan ekor.Lintang-pukang.Seperti anjing gila.Seperti babi buta.Macam dikejar ombak tsunami.Dulu mata kepala dan mata hati kita dah terbuta dan dibuta.Itu dulu,tapi kini mengapa sebegitu rupa.Tak pandai mengambil pedoman sejarah.Tak bijak mencari helah.Tak tau menari di tanah tinggi dan rendah.


Kini pembangunan bangsa dah roboh.Semua kena ingat.Pemimpin harus sedar,jangan pandai saja bercakar-mencakar.Haluan mereka harus berubah,sebelum penyakit menjadi lebih parah.Mau bijak menjaga pemikiran bangsanya.Mau bijak menjaga sopan-santun bangsanya.Mau lebih bijak membentok akhlak bangsanya.Penting sekali membimbing akidah diri bangsanya. Terlihatnya, bangsa ini juga tidak selamat di hari akhirat.Bimbang terjatuh ke lubang neraka….nauzubillah.


Payah nak selamat bila Negara berubah menjadi rimba.Rimba yang didiami oleh raksaksa buas.Menggoda segala dan sesapa yang lemah.Mereka hidup dalam zaman kezaliman yang cukup sistematis.Rakyat mudah menjadi latah.Lupa siapa aku , siapa kita.Mudahlah raksaksa meratah.Memaksa apa saja.Mengikut segala yang diarah.Menari di pentas tak pilih lagu..


Aku senyum dalam hiba.
Aku menangis dalam ceria.

Ku sudahi tanpa tawa dan beraliran airmata.
Ku sudahi dengan larian yang kecewa.
Ku sudahi sebelum di mulai.


WA AKHIRU WA AWAL LU

8 comments:

KAMATO said...

Salam ayahanda, perancangan mereka ternyata tersusun rapi tapi mereka lupa ada lebih berkuasa

My Life said...

salam ayahnda

manusia mudah lupa..

YB said...

Salam ayahanda,

parahnya pemimpin bangsa yang mengalami kemorosotan nilai maruah dan hak.

Ayah Zain said...

Salam ayahanda,

tidakkah mereka sedar kepada generasi mendatang, dimanakan mereka ingin bergantung kalau pertahanan bangsa sudah roboh?

ummi humaira said...

salam ayahanda..

hanya doa yg mampu dititip ,

kerna kita tiada kuasa apa2

sonata anak kancil said...

sape la kita...suara tak berkata

Hajah Zainab bt Abdullah said...

kita perlu bersatu..berlandaskan agama kita..ISLAM!

S said...

salam,
ayah n mak,

kasih yang ikhlas tidak pernah mengharap balasan.
dan... tidak pernah luak.

kasih Allah pada hamba tak ternilai oleh hambanya. MasyaAllah. terimakasih ya Allah.Alhamdulillah.