Saturday, February 14, 2009

ILHAM DARI CERITA " MUSANG BERJANGGUT "

DI BAWAH DEMOKRASI


Aku dah meluat nak tuleh pasai politik ni , kerana dari politik tercirit berbagai2 politaik.Kalau ada berita,mata jadi malas membaca,kalau ada suara telinga jadi pekak bengang.Mata dan telinga menderhaka pada aku.Apa aku boleh buat kerana mata milikku dan aku harus menyetujui kehendaknya.Telinga juga milikku dan aku harus sekali memahami keinginannya.Walaupun aku adalah raja bagi mata dan telinga ku , aku mesti menyenangi kedua organ itu.Kalau aku musnahkan kedua organ itu,keseluruhan sejahteraan ku akan termusnah.Aku seterusnya dipanggil buta lagi pekak.Aku tak rela menjadi buta dan pekak.


Aku tau mata dan telingaku menyedari bahawa politik dah jadi semacam candu.Tak ghairah hidup kalau tak menghirup udara politik.Ada beberapa kerat mata dan telinga cuba menderhaka (begging to defy).Bukankah candu tu haram ? Dan ada undang2 mengharamkan candu.Maka candu itu juga ditagihkan.Sekaligus aku sedar ada juga benda2 kurafat dalam diriku.Bukankah benda2 kurafat2 itu juga haram dan langsung boleh derhaka pada Allah,sekaligus boleh mensyirikkan .
Mufti2 ku tak pun menegur tentang kurafat2 dalam diriku.Seolah aku sendiri memalapetakan segala juzud2 dalam diri,ekoran dari pembabitan kerja yang terkutuk itu.Aku semacam nak lari dari demokrasi.Aku nak lari dari statusku.Bukan senang nak jadi adil,bukan susah nak melangkahkan kiri ke jurang neraka…….nauzibillah.


AKU CUMA DAPAT ILHAM SELEPAS MENONTON FILEM " MUSANG BERJANGGUT "
Pandai P.Ramlee membuat kisah.



1 comment:

Syahira said...

I love musang berjanggut. Suamiku juga ada janggut.