Wednesday, January 27, 2010

DARI SELASANYA KE RABUNYA

GAMBARNYA UNTUK HIASAN SEMATA,TIADA ADA KAITAN DENGAN MANA2 BUNGA YANG MASIH HIDUP DAN SUDAH MATI ATAUPUN BUNGA PLASTIK
DARI SELASANYA KE RABUNYA


Di petang selasa sambil menunggu ketibaan rabunya aku menyapu2 sampah di halaman pondok usangku.Dari hari ke hari umurku menambah bilangannya dan mengurangkan jumlahnya.Angin timur waktu ini meniup kencang meluruhkan dedaun kering juga ranting2 yang dah mati.Terhibur ria merasai dedaun kering itu menimpa keatas diri,sebelum mereka semua menyembah bumi.Seolah2 aku seorang wira ditaburi bunga2an dan wangi2an ,diraikan sedemikian.Aku turut meratapi melihat mereka sujud ke bumi dengan kusyuknya.


Ku rasai detik2 merangkak lambat,dan kekadangnya berlari begitu pantas ,hingga tak berkuasa aku menghambatnya.Pejam celek, pejam celek dah cukup sehari.Pejam celek dah seminggu berlalu.Sebulan terasa macam seminggu.Bila kita menunggu sesuatu,masa rasanya cukup lama.Ketika mengabaikan masa,begitu cepat sekali perginya.Ku kurang mengerti hakikat masa.Payah melihatnya,walaupun ada di sisi kita.Pergi datangnya nampak seperti biasa , tapi sekejap ada,sekejap tiada.Cukup susah menjinakkan masa.Kalau dibiarkan ia cabut lari dari kita.Kalau dimanjakan ia tak mau lama , ia meronta nak pergi.Hakikat masa cuma ada di alam ini.Sekarang ini .La ni.Di akhirat dia abadi.Di sana Abadan-abada.Semua ini kita kurang mengerti,kecuali bila dah mati.Ia ada di sana , di suatu alam ghaib yang harus dipercayai.Di hari akhir,matahari tiada lagi.Tiada juga hari lagi.Masanya bukan sebegini.Masa yang kelainan makna dan rasanya.Masa yang hakiki mempunyai penuh reality.Semuanya anugerah Illahi…..masyaallah.


Wallahuaklam.

2 comments:

SiNoMoSa said...

Salam Ayahanda

Setuju dgn ayahanda
Sy pun tak mengerti dgn hakikat masa.
Kata mereka 'masa itu ibarat emas' terlalu berharga
Jika kita menanti, rasa lambat ia berlalu
Jika kita tak kisah..aik dah hari jumaat tup tup..januari bakal meninggalkan kita dan februari bakal menjengah..
Semoga hari ini adalah lebih baik dari semalam..Insya-Allah

S said...

salam ayahnda,

selagi sang matahari memancarkan sinarnya diufuk barat.

selagi itulah masih ada masa.

masa sudah tidak dapat hitung pabila sang matahari terbit diufuk timur.

kita seharusnya belajar menghitung masa dari sekarang.

kadang matahari begitu cepat menghitung harinya.
kita masihlagi menghitung hari kemarin.

smoga ayah ngn mak sihat.