Friday, July 4, 2008

GATAI NAK GARU JUBOQ

Sedar2 dah masuk bulan Rejab.Banyak orang terlupa , terlupa dengan Rejab oleh sebab dikelubungi oleh debu2 maksiat pihak atasan yang ghairah dengan tuduh-menuduh,mengaibkan akhlak,SDnya,dengan segala rupa dongengan dan penafian . The envoirenment is no more cheerful , and what is created for our youngsters is totally SHIT. Anak2 yang bersih dinodai dengan berbagai kebusukan . Otak mereka juga terdidik sebegitu,kerana senang memasuk yang negative dari yang positive . Cerita pasal juboq ni dah semestinya berligar2 di alam kepala hotak mereka. Sehingga cucu aku pun dok tanya tok wannya apa itu sodomi,apa itu liwat ? Mereka pun dah lemas dan got suffocated and got killed their innosence .

Kita kena pilih pemimpin yang bersih ,untuk melihat bersih dan jadi bersih.Kita tak mau main dengan slogan2 yang cantik tapi mengandungi kotoran yang jijik. Kita mau pemimpin2 yang taqwa kepada Allah.We don’t need hypocrites .Kita mau pemimpin yang benar2 mau membela nasib rakyat , bukan membebankan rakyat .Kita mau pemimpin yang sanggup hidup setaraf dengan rakyat , Bukan jenis menjoli duit rakyat,menjoli dengan beberapa kemudahan dari wang Negara dan wang rakyat. Menjoli dengan berbagai elaun yang juga kepunyaan rakyat.

Bila malam bertambah malam,gelap gelita hitamnya.Bila tahun demi tahun mendapat kuasa,bertambah terhimpitnya kehidupan rakyat,bertambah sombong pemimpinnya.Cuma sekadar mendapat sekampit beras dan sekilo gula 5 tahun sekali. Kemudian dinaikkan harga itu dan ini.Kita kena lahirkan pemimpin2 yang sekurang2nya ingin merasai segala perasaan yang dirasai oleh rakyat . Mahatma Ghandi bercawat dan berkaki ayam mendampingi rakyatnya. Ini bila ada wakil2 rakyat yang cuba berbasikal ke parlimen dicaci dan diherdik sebagai kebudak2an. Itu contoh awal yang perlu disemai supaya wakil2 yang lain boleh membuat yang lain2 lagi yang lebih berguna sebagai membentuk generasi yang benar2 perihatin.

Bila membaca blog2 di alam siber ni,aku naik seram sejuk jadinya.Bulu roma berdiri bercacak bagaikan terjumpa hantu dijalanan waktu malam. Pengakuan bersumpah Bala subramaniam menaikkan syahwat aku dan mungkin juga syahwat pembaca2 lainnya.Mengapa tidaknya,kerana Bala menyebutkan dalam Point 25 bahawa Najib pernah meniduri dan main bontot Altantuya.Apa specialnya bontot Altantuya ? Kan depannya juga masih segar dan kemutannya sudah tentu lebih memberi nikmat .

Kes Anwar juga masih hangat, bercampur dengan peristiwa yang dibawa Bala pasal Najib , menambahkan ingin tahunya anak2 muda kita bahawa juboq juga ada uummphhnya. Apakah bala Allah akan turunkan di Malaysia , kiranya membontot dan berjuboq di peringkat tinggi menular pula ke anak2 muda bawahan umur .Anak2 muda sudah tentu ingin mencuba .Bukankah dulu dicanang2kan bahawa memimpin melalui teladan.

Al-Hussyen dalam blognya menyebut Najib tertelan kapal selam.Betul atau tidak aku tak tau,tapi kalau tak dak angin ,pokok tak akan bergoyang.Kenalan Najib saja yang tau.Agama kita menyarankan kita dapat mengenali seseorang dengan melihat kawan2nya.Pohon Allah lindongi kita dari melakukan dosa2 besar dan kecil. Tak padan dengan syok yang sekejap , tapi siksanya lama diakhirat.Dan aku tak mau tuduh orang,kerana siksanya juga sama. Kalau tuduhan tak benar,berganda lagi siksanya. Main juboq punya cerita,lebih panas dari goreng pisang .Macam roti being buttered both ways . Sebanarnya Malaysia is entering its dark ages . Malaysia Boleh dan Macam-Macam Ada.

PM kata Malaysia stabil,aman dan selamat .Selamat apa , juboq pun boleh orang jolok. Yang berkuasa masing2 sibok mempertahankan kuasa sendiri . Rakyat terabai.Kita lemas dengan dosa tuduh menuduh.

3 comments:

jamhuri said...

Kalau tidak rela bukan mudah juboq kita nak orang jolok pak cha!!

Juboq kita mana ada sebarang cecair yang mudah untuk dijoloki. Melaikan lilihan air taik cirit yang tidak bersih dibasuh.

azwan said...

Pak cha tanya apa specialnya bontot altantuya?

Bontot altantuya menjadi begitu special dan hangat di pasaran mungkin juga kerana aromanya.

Dan najib tidak tahan dengan aroma itulah, maka terus menjoloki bontot altantuya dengan enak dan nikmatnya.

Mungkin kita semua juga tidak tahan dengan aroma bontot altantuya ini dan boleh terus tergoda bila-bila masa saja. Bahkan pak cha sendiri pun mengaku bahawa syahwatnya telah miningkat.

Baru sahaja membaca akuan bersumpah bala sudah naik syahwat kita, belum lagi kita terbau aroma bontot si altantuya ini.

Hanya iman saja yang membatasi segala tindakan kita sehari2. Andaikata tiada iman.....?

alkarimi said...

Wahai sdr jamhuri, memang la juboq kita tak dak sebarang cecair or pelincir. Tapi ada banyak cara lain utk melincirkan ia spt menggunakan minyak.

Rasanya najib letak myk zaitun kan bontot altantuya before dia joloki dgn batangnya.

Specialnya bontot altantuya bukannya terletak pada aromanya spt kata azwan.

Specialnya bontot altantuya adalah pada putih gebunya. Agak mustahil bagi kaki betina mcm najib tidak terliur bila melihat bontot altantunya walaupun bhg depan altatunya masih padat dan ranum.

Sekian pak cha. Tulisan anda sungguh jujur dan berterus terang. Sangat bebas memberi komen dalam blog anda.

All d way, thank you.